Hendi dan Bobby Nasution Bertemu, Bahas Isu Kondusifitas Wilayah

Bobby Nasution mengungkapkan jika dirinya ingin menjadikan Kota Semarang.

Kamis, 23 Juni 2022 | 08:46 WIB - Ragam
Penulis: Holy . Editor: Fauzi

KUASAKATACOM, SemarangWalikota Medan Bobby Nasution menemui Walikota Semarang Hendrar Prihadi (Hendi) di kantor Balaikota Semarang, Rabu (22/6). Bukan tanpa maksud, keduanya bertemu untuk membahas tentang isu kondusifitas wilayah, khususnya terkait topik kerukunan umat beragama.

Tak sendiri, kedua Wali Kota tersebut pun menyertakan perwakilan Forum Kerukunan Umat Beragama dari masing - masing wilayah yang dipimpin.

BERITA TERKAIT:
PDIP Siapkan Ahok Maju di Pilgub Sumut, Jadi Penantang Bobby
Jokowi Anugerahi 15 Kepala Daerah Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Diantaranya Gibran dan Bobby 
Bobby Nasution Menantu Jokowi Dirumorkan Selingkuh dengan TikToker Clara Wirianda, Benarkah? 
Delapan Pengungsi Rohingya Punya KTP Medan, ASN yang Terlibat akan Disanksi Berat 
Delapan Imigran Rohingya Diamankan Polisi di NTT, Punya KTP Medan 

Hendi mengungkapkan bahwa pertemuan tersebut penting untuk dilakukan karena Medan dan Semarang memiliki kemiripan, termasuk masyarakatnya yang multi etnis. Dia pun menegaskan bahwa kondusifitas wilayah adalah sebuah hal yang dinamis, sehingga perlu saling bertukar pengalaman dalam upaya menjaga kerukunan yang telah tercipta.
 
“Sejak kami mendapat amanah pada 2012 (sebagai Plt Wali kota) kami mengunjungi tokoh-tokoh masyarakat dari berbagai agama. Kita tidak berdiskusi tentang mayoritas dan minoritas, yang kita diskusikan adalah kita itu satu keluarga besar Kota Semarang. Kita rangkul semua agar semangat bersama untuk membuat Semarang menjadi semakin hebat,” tutur Hendi.

Hendi juga bercerita bahwa dalam menyelenggarakan kegiatan keagamaan di Kota Semarang, seluruh kelompok dilibatkan. Salah satunya seperti saat menggelar festival ogoh-ogoh dimana semua elemen masyarakat dari lintas agama terlibat.

"Lalu, saat perayaan Natal maupun Paskah tingkat kota saat ini juga dalam kegiatan yang sama, dahulu hal tersebut dilakukan secara terpisah. Hal ini dapat terlaksana juga berkat peran FKUB, dan tentu saja masyarakat," jelasnya.

Lebih lanjut Hendi juga mengenang adanya kasus di Kota Semarang terkait siswa SMK yang tidak dapat naik kelas karena memeluk aliran kepercayaan. Persoalan tersebut kemudian ditekankannya dapat diselesaikan dengan baik.

“Di sekolah ini tidak ada ujian pelajaran aliran kepercayaan pak wali, sehingga saya tidak naik kelas. Baik, FKUB komunikasi dengan tokoh aliran kepercayaan, beliau buat soal untuk dikerjakan siswa tersebut, sehingga ada nilainya dan bisa naik kelas. Jadi persoalannya bukan agama, tetapi nilai di kolom mapel agama harus diisi,” lanjut dia.

Sementara itu, Bobby Nasution mengungkapkan jika dirinya ingin menjadikan Kota Semarang sebagai percontohan karena kerukunan umat beragama bisa berjalan dengan baik. Menurutnya, Medan sebagai kota multi etnis ini mempunyai potensi sekaligus ancaman akan kerukunannya. 

Karena itu, ia ingin mengetahui cara Kota Semarang dalam mengelola keberagaman. Ia berharap apa yang belum ada di Kota Medan dari Kota Semarang dapat diaplikasikan agar meningkatkan kerukunan di Kota Medan.

“Banyak yang telah dibangun oleh Pak Hendi dan jajaran pemerintahannya yang membuat Kota Semarang semakin mandiri. Kota Semarang juga pernah menjadi kota harmoni (memenangkan Harmony Award dari menteri agama). Kalau boleh Pak Wali, menangnya bagi-bagi sama Kota Medan gitu lah Pak,” canda Bobby.

***

tags: #bobby nasution #walikota medan #hendrar prihadi

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI