Tim Gabungan Evakuasi Lima Korban Longsor di Banjarnegara

Misrun yang mengetahui kejadian tersebut segera datang ke lokasi kejadian serta meminta bantuan warga lainnya untuk mengevakuasi korban.

Selasa, 11 Oktober 2022 | 11:12 WIB - Ragam
Penulis: Fauzi . Editor: Surya

KUASAKATACOM, Banjarnegara - tim gabungan mengevakuasi lima korban luka-luka akibat bencana tanah longsor di Desa Jembangan, Kecamatan Punggelan, Banjarnegara, Senin (10/10/2022) malam.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Banjarnegara Andri Sulistyo mengatakan, tebing setinggi lebih kurang 10 meter dan lebar 5 meter dengan kemiringan hampir 90 derajat longsor serta menimpa lantai 2 rumah milik Supono (31).

BERITA TERKAIT:
Pasca Hujan, Empat Rumah di Banyumanik Semarang Tertimpa Longsor
Seorang Warga Cijati Cilacap Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor
Seorang Lansia Tewas Tertimpa Longsor di Temanggung
Terdampak Longsor, Satu Rumah di Bantaran Sungai Cicatih Sukabumi Rusak Berat
Terjadi Longsor di Jembatan Margasana Banyumas yang Baru Diresmikan, Begini Tanggapan Pelaksana Proyek

"Bencana tanah longsor di Dusun Karanggedang RT 09 RW 05, Desa Jembangan, Kecamatan Punggelan, terjadi pada Senin (10/10) malam setelah hujan deras mengguyur wilayah itu sejak pukul 12.00 WIB," kata Andri, Selasa (11/10/2022).

Saat kejadian, kata Andri, di lantai 2 rumah itu terdapat lima orang yang terdiri atas Supono yang sedang berada di bagian depan atau balkon serta Susanti (istri Supono), Risa Setia Ningrum (anak Supono dan Susanti), serta Ali Anto dan Tegar (adik Susanti) berada di ruang keluarga bagian belakang.

"Berdasarkan keterangan dari Pak Supono, dia dan Ali mendengar suara gemuruh sebelum longsor itu terjadi. Namun ketika Pak Supono hendak keluar untuk memastikan asal suara itu, longsor pun terjadi," terangnya.

Oleh karena tidak sempat menyelamatkan diri, kata dia, Ali beserta seluruh keluarga yang berada di lantai 2 rumahnya tertimpa material longsoran.

Sementara itu, Kepala Dusun 4 Suharjo dan tetangga korban, Misrun yang mengetahui kejadian tersebut segera datang ke lokasi kejadian serta meminta bantuan warga lainnya untuk mengevakuasi korban.

"Kami dari BPBD Banjarnegara yang datang ke ke lokasi kejadian bersama personel PMI Banjarnegara dan SAR Kabupaten Banjarnegara segera melakukan upaya evakuasi terhadap seluruh korban," kata Andri.

Ia mengatakan longsor tersebut mengakibatkan Supono beserta Susanti mengalami luka ringan dan saat ini telah berada di pengungsian.

Sementara anak Supono dan Susanti, yakni Risa Setia Ningrum yang sempat dirujuk oleh Puskesmas Punggelan I ke Rumah Sakit Islam Banjarnegara, saat ini menjalani perawatan di RSUD Prof Dr Margono Soekarjo Purwokerto karena mengalami luka berat.

Sedangkan dua adik Susanti, yakni Ali Anto mengalami luka robek pada bagian tangan dan Tegar mengalami luka pada bagian punggung, sehingga kedua warga Desa Petuguran RT 03 RW 06 itu menjalani perawatan di Puskesmas Punggelan I.

Lebih lanjut, Andri mengatakan bencana tanah longsor tersebut juga mengancam sebuah rumah yang dihuni dua jiwa, yakni Wiyarji (60) dan Rewing (50).

"Saat ini, Pak Wiyarji dan Bu Rewing telah diungsikan," tukasnya.

***

tags: #longsor #banjarnegara #tim gabungan #evakuasi

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI