Hari Kesehatan Nasional, Warga Boyolali Diimbau Jaga Kesehatan

Kasus Covid-19 di Kabupaten Boyolali kini terdapat 10 kasus.

Rabu, 09 November 2022 | 09:29 WIB - Kesehatan
Penulis: Fauzi . Editor: Surya

KUASAKATACOM, Boyolali - Dalam rangka menyambut Hari Kesehatan Nasional (HKN) 2022, Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, mengingatkan masyarakat tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes). Hal tersebut bertujuan untuk bangkit dan sehat dari keterpurukan karena pandemi Covid-19,  di Kota Susu.

Kepala Dinkes Boyolali, Puji Astuti menerangkan bahwa imbauan itu sesuai dengan tema HKN ke-58 tahun ini, Bangkit Indonesiaku, Sehat NegerikuNegeriku.  Mengingat, masa pandemi sejak 2020 hingga sekarang, masih ada meski sudah agak melandai. 

BERITA TERKAIT:
Profil Komjen Dharma Pongrekun, Perwira Tinggi yang Ungkap Covid-19 Sudah Direncanakan 
Apa itu Rockefeller Foundation yang Disebut sebagai Dalang Pandemi Covid-19 
Jenderal Bintang 3 Ungkap Covid-19 adalah Pandemi yang Direncanakan, Ini Dalangnya 
Vaksin Covid-19 Kini Berbayar, Berapa Harganya? 
Pengalaman Pandemi Covid-19, Ganjar akan Buat Kawasan Industri Khusus Alat Kesehatan

"Hal tersebut tidak mengurangi semangat untuk bangkit kembali sehat, tumbuh untuk beraktivitas, dan produktif. Kita jangan lupa harus tetap fokus prokes karena adanya varian-varian baru Covid-19. Adanya varian baru itu, juga mengharuskan kita untuk memulai mendisiplinkan diri untuk melakukan prokes," kata Puji, Rabu (8/9/2022). 

Dinkes Boyolali dalam rangka peringatan HKN yang jatuh pada tanggal 12 November selalu meningkatkan pelayanan yang ada di fasilitas kesehatan (faskes) dan mulai berproses untuk mendukung apa yang dilakukan oleh RSUD Pandan Arang Boyolali, dimana jangkauan dokter spesialis lebih dipermudah atau layanan kepada masyarakat lebih didekatkan.

"Jadi dokter spesialis turun ke masyarakat langsung dengan semboyan, "hospital without walls" atau rumah sakit tanpa dinding, dimana pelayanan rumah sakit bisa dilakukan di luar dari lingkungan rumah sakit," katanya.

Sementara itu, kata dia, perkembangan kasus Covid-19 di Boyolali belum ada laporan adanya subvarian baru Omicron XBB. Namun, kasus Covid-19 di Boyolali masih ada hingga Rabu ini.

Menurut dia, kasus Covid-19 di Boyolali hingga Selasa (8/11), ada sebanyak 10 kasus yang terdiri dari enam dirawat di RS, dan empat menjalani isolasi mandiri. Ada tambahan satu kasus dan yang sembuh juga tambah dua kasus.

Kendati demikian, Dinkes selalu meminta warga menjaga hidup bersih dan selalu protokol kesehatan dengan memakai masker. Karena, kasus Covid-19 di daerah ini, masih ada meski sudah melandai.

Selain itu, Dinkes Boyolali juga masih melakukan pelayanan vaksinasi baik dosis pertama, kedua, ketiga, dan keempat khusus tenaga kesehatan. Khusus vaksin penguat (booster) terus dipercepat melalui puskesmas-puskesmas dan fasilitas kesehatan lainnya.

Sedangkan, cakupan vaksinasi dosis pertama di Boyolali mencapai 870.549 sasaran atau 93,55 persen, dosis kedua sebanyak 801.261 sasaran atau 86,1 persen, dosis ketiga atau vaksin penguat 241.158 sasaran atau 32,67 persen. dan dosis keempat khusus nakes sebanyak 3.904 sasaran atau 106,72 persen. 

***

tags: #covid-19 #boyolali #hari kesehatan nasional #hkn

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI