Suhu di Arab Saudi Capai 48 Derajat Celsius, Jemaah Haji Bisa Terancam Alami Heat Stress

Pejabat Arab Saudi mengatakan bahwa ada sekitar 1.700 kasus heat stress yang tercatat pada Kamis, bertambah dari 287 kasus yang dilaporkan sebelumnya. 

Jumat, 30 Juni 2023 | 11:39 WIB - Kesehatan
Penulis: Issatul Haniah . Editor: Fauzi

KUASAKATACOM, Riyadh - Otoritas Arab Saudi menyampaikan bahwa lebih dari 2000 orang menderita heat stress selama ibadah haji 2023. Pasalnya suhu panas di negara tersebut mencapai 48 derajat celsius. 

heat stress adalah gangguan kesehatan yang disebabkan oleh paparan panas ekstrem, di mana penderita berpotensi mengalami sengatan panas atau heat stroke; kelelahan yang muncul setelah tubuh terkena suhu tinggi atau heat exhaustion; nyeri dan kejang pada kaki, perut dan tangan, disertai banyak mengeluarkan keringat atau heat cramps; ruam panas atau heat rashes; hingga pingsan.

BERITA TERKAIT:
Piala AFC: Thailand Ditahan Imbang Oman 0-0
Kemenag Terbitkan Rencana Perjalanan Haji 2024
Heboh! Hujan Salju Turun di Arab Saudi, Warganet: Pertanda Apa Ini?
Matangkan Persiapan Haji 2024, Kemenag RI Perkuat Sinergi dengan Dubes Arab Saudi
Lawatan Kerja ke AS dan Saudi Selesai, Presiden Jokowi Langsung Bertolak ke Tanah Air

Pejabat Arab Saudi mengatakan bahwa ada sekitar 1.700 kasus heat stress yang tercatat pada Kamis, bertambah dari 287 kasus yang dilaporkan sebelumnya. 

"Jumlah kasus heat stress akibat panas sejak awal hari ini telah mencapai 1.721," ungkap Kementerian Kesehatan Arab Saudi, sembari mengimbau masyarakat menghindari sinar matahari langsung dan minum banyak air, demikian seperti dilansir The Guardian, Jumat (30/6).

Lebih dari 1,8 juta umat muslim dari seluruh dunia melaksanakan ibadah haji, di mana sebagian besar aktivitas mereka dilakukan di luar ruangan saat Musim Panas Arab Saudi mencapai puncaknya. Di antara jemaah haji tahun ini, dilaporkan banyak terdapat lansia. 

Otoritas Arab Saudi tidak mengungkapkan jumlah kematian akibat suhu panas ekstrem, namun setidaknya 230 jemaah haji yang mayoritas dari Indonesia, dilaporkan meninggal selama ibadah haji 2023. 

Konsul Jenderal Republik Indonesia (Konjen RI) Jeddah Eko Hartono seperti dilansir The Guardian menyebutkan, setidaknya 209 warga negara Indonesia meninggal selama musim haji 2023.

"Tidak tepat jika dikatakan banyak jemaah haji Indonesia yang meninggal karena kepanasan," kata Eko, seraya menambahkan bahwa penyebab kematian kebanyakan karena penyakit jantung dan pernapasan.

Namun, dia mengakui bahwa sejumlah jemaah pingsan akibat suhu panas.

Jemaah haji tertua tahun ini yang berusia 114 tahun dan berasal dari Iran meninggal akibat serangan jantung. Kantor berita Iran, Fars, melaporkan bahwa terdapat 10 jemaah haji Iran yang meninggal selama ibadah haji

Delapan warga negara Aljazair, empat warga negara Maroko, dan delapan warga negara Mesir juga dilaporkan meninggal saat melakukan ibadah haji

***

tags: #arab saudi #suhu panas #heat stress #ibadah haji

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI