Pemprov Jateng akan Terus Genjot Program Pendidikan Vokasi, Meski Tren Pengangguran Turun

Sebagai provinsi dengan produksi tenaga kerja yang besar, link and match antara dunia pendidikan dan industri atau perusahaan harus menjadi kunci.

Rabu, 08 November 2023 | 21:29 WIB - Didaktika
Penulis: Wisanggeni . Editor: Wis

KUASAKATACOM, Semarang– Meskipun tren angka pengangguran tebuka di Jawa Tengah setiap tahun mengalami penurunan, namun Pemprov Jateng akan terus menggenjot program pendidikan vokasi.  

Berdasarkan data Badan Pusat Statiskin (BPS) Jawa Tengah, pada Agustus 2021 tingkat pengangguran terbuka Jawa Tengah berada pada angka 5,95%, pada Agustus 2022 turun menjadi 5,57 persen, dan pada Agustus 2023 menjadi 5,13%.  

BERITA TERKAIT:
Nana Sudjana Pastikan Persediaan Pangan dan Energi di Jateng Aman Selama Lebaran
Tahun 2024, Target Penerimaan Zakat ASN Pemprov Jateng Capai Rp100 Miliar
Sejak 2021-2023 Pemprov Jateng Telah Bangun  Rp1,7 Unit Rumah untuk Warga Kurang Mampu 
Sumarno: Pemprov Jateng Dorong Peningkatan Cakupan Kepersertaan Jamsostek Untuk Pekerja Rentan
Nana Sudjana Nilai Pemilu di Jateng Kondusif, Partisipasi Pemilih Capai 82,5 Persen

Hal itu disampaikan Pj Gubernur Jawa Tengah, Nana Sudjana di Semarang, Rabu (8/11/2023). "Kami pun punya program prioritas berupa pendidikan vokasi. Kami akan mempersiapkan pekerja-pekerja atau masyarakat di Jawa Tengah ini untuk meningkatkan skill atau keterampilan," ucap Nana.

Upaya penurunan angka pengangguran itu, kata Nana, akan terus dilakukan supaya ekonomi masyarakat juga meningkat. "Kita dari tahun ke tahun terus menata diri untuk mengurangi masalah pengangguran. Jadi ini suatu penurunan yang sangat baik, dan kita akan terus melakukan langkah-langkah untuk lebih menurunkan,” jelas Nana.

Pendidikan vokasi merupakan salah satu langkah konkret yang sudah dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Tengah. Program ini juga turut melibatkan perusahaan-perusahaan atau industri yang ada di Jawa Tengah. Tujuannya adalah menyiapkan tenaga kerja yang siap dan sesuai dengan kebutuhan industri.

Sebagai provinsi dengan produksi tenaga kerja yang besar, link and match antara dunia pendidikan dan industri atau perusahaan harus menjadi kunci. Untuk itu, pendidikan dan pelatihan keterampilan bagi masyarakat Jawa Tengah perlu ditingkatkan secara terus-menerus mengikuti perkembangan dan kebutuhan industri.

"Kami melihat ke depan perlu ada persiapan-persiapan, karena akan ada beberapa investor yang masuk. Kita harapkan dengan pendidikan, termasuk sertifikasi ketrampilan, akan lebih mampu mengurangi pengangguran di Jawa Tengah. Nanti akan kita masukkan ke lokasi industri di Jawa Tengah," kata Nana. 

Masih berdasarkan data BPS Jawa Tengah, penyerapan tenaga kerja di Jawa Tengah periode Agustus 2022 sampai Agustus 2023 sebanyak 1,60 juta orang. 

Dari jumlah itu, sektor lapangan usaha pertanian, akomodasi dan makan-minum, serta konstruksi menyerap tenaga kerja terbanyak. Masing-masing 326 ribu orang pada usaha pertanian, 303 ribu orang pada usaha akomodasi dan makan-minum, serta 259 ribu orang pada usaha konstruksi. 

***

tags: #pemprov jateng #nana sudjana #pengangguran #jawa tengah #program pendidikan vokasi

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI