Begini Sejarah Sistem Kalender hingga Tercipta Tahun Kabisat 

Tahun kabisat pertama kali diperkenalkan oleh Julius Caesar pada 45 SM dengan reformasi kalender yang dikenal sebagai Kalender Julian.

Selasa, 02 Januari 2024 | 11:33 WIB - Ragam
Penulis: Issatul Haniah . Editor: Fauzi

KUASAKATACOM, Semarang - sejarah Tahun Kabisat berkaitan erat dengan upaya manusia untuk menyelaraskan Kalender dengan siklus alami tahunan Bumi yang berkaitan dengan rotasi Bumi mengelilingi Matahari.

Berikut adalah beberapa poin penting dalam sejarah Tahun Kabisat:

BERITA TERKAIT:
Tingkatkan Kunjungan Wisatawan, Pemkot Cirebon Tambah Destinasi Wisata Baru
Begini Sejarah Sistem Kalender hingga Tercipta Tahun Kabisat 
Sejarah Peringatan Hari Ibu: Mengapa Ditetapkan Tanggal 22 Desember?
Mengulik Sejarah Tragedi Pesawat Dakota VT-CLA, Refleksi Perjuangan TNI AU
Sejarah Singkat Kenapa Emoji Semangka Jadi Simbol Dukungan untuk Palestina

1. Kalender Julian: Tahun Kabisat pertama kali diperkenalkan oleh Julius Caesar pada 45 SM dengan reformasi Kalender yang dikenal sebagai Kalender Julian. Dalam sistem ini, setiap tahun yang habis dibagi 4 dianggap sebagai Tahun Kabisat. Ini membuat rata-rata tahun Kalender Julian menjadi 365,25 hari.

2. Koreksi Gregorian: Meskipun Kalender Julian memperbaiki sebagian besar ketidakakuratan Kalender sebelumnya, masih ada ketidakakuratan kecil. Selama abad ke-16, Paus Gregorius XIII memerintahkan reformasi Kalender. Hasilnya adalah pengenalan Kalender yang sekarang dikenal sebagai Kalender Gregorian pada tahun 1582.

Aturan untuk Tahun Kabisat dalam Kalender Gregorian adalah:

Setiap tahun yang habis dibagi 4 adalah Tahun Kabisat. Tapi, tahun yang habis dibagi 100 bukanlah Tahun Kabisat, kecuali jika ia juga habis dibagi 400.

Dengan aturan ini, Kalender Gregorian memperbaiki kesalahan Kalender Julian dengan hanya menambahkan tiga hari ekstra setiap 400 tahun.

3. Penerapan Global: Meskipun Kalender Gregorian diperkenalkan pada abad ke-16, tidak semua negara segera mengadopsinya. Beberapa negara baru mengadopsi Kalender baru di abad-abad berikutnya. Hari pertama diadopsi untuk menghindari pergeseran besar dalam hari libur agama, terutama Paskah.

4. Efek Jangka Panjang: Meskipun Kalender Gregorian sangat akurat, tidak sepenuhnya sempurna. Kesalahan kecil masih ada, dan setiap 3.323 tahun, perlu dilakukan penyesuaian. Namun, kesalahan ini sangat kecil sehingga tidak memerlukan reformasi besar.

Dengan demikian, sejarah Tahun Kabisat adalah kisah tentang upaya manusia untuk menyempurnakan alat waktu mereka dan memastikan bahwa Kalender mereka sejalan dengan siklus alami Bumi.


 

***

tags: #sejarah #tahun kabisat #kalender

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI