Militer Israel Tolak Berikan Akses Bantuan Masuk ke Gaza

Ketersediaan air untuk minum dan penggunaan sehari-hari di Gaza semakin berkurang setiap hari.

Minggu, 21 Januari 2024 | 15:48 WIB - Internasional
Penulis: Fauzi . Editor: Surya

KUASAKATACON, Washington - Militer Israel menolak memberikan akses bantuan kemanusiaan masuk ke Jalur Gaza, demikian keterangan Juru bicara Perserikatan Bangsa-bangsa Stephane Dujarric dikutip, Minggu.

Stephane Dujarric mengatakan, ketersediaan air untuk minum dan penggunaan sehari-hari di Gaza semakin berkurang setiap hari.

BERITA TERKAIT:
Konflik Iran-Israel Berdampak Kecil pada Perdagangan Internasional Indonesia, BPS: Bukan Mitra Dagang
Rupiah Jeblok Imbas Konflik Iran dan Israel 
Serang Israel, Iran Hanya Targetkan Situs Militer Zionis
Indonesia Desak DK PBB Ciptakan Perdamaian di Timur Tengah
Iran Tembakan Puluhan Drone dan Rudal ke Israel

"Kolega kemanusiaan kami melaporkan bahwa Israel melarang impor peralatan penting, termasuk alat komunikasi, sehingga sangat membahayakan operasi bantuan yang aman dan efektif di mana pun di Gaza,” kata Stephane Dujarric.

Lebih lanjut, ia mengatakan, sebanyak tujuh dari 29 misi yang direncanakan dalam dua pekan pertama di Januari dapat sepenuhnya atau sebagian dijalankan.

"Di (Gaza) utara, kami dan mitra kami mencoba meningkatkan pengiriman bantuan kemanusiaan, tetapi penolakan akses oleh militer Israel mencegah hal itu," ujar dia.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah melaporkan sebanyak 152 ribu kasus diare, lebih dari setengahnya terjadi pada anak-anak di bawah usia lima tahun, sehingga ketidakmampuan melakukan klorinasi air untuk membunuh bakteri memperburuk situasi yang sudah memprihatinkan ini.

"Kurangnya toilet dan layanan sanitasi memasak orang-orang melakukan buang air besar di udara terbuka, meningkatkan kekhawatiran terjadinya wabah penyakit. Aktivitas vaksinasi rutin yang terganggu, serta kurangnya obat-obatan untuk mengobati penyakit menular, semakin meningkatkan resiko penyebaran penyakit," sebut Dujarric.

Mengenai pertemuan antara diplomat senior Rusia dan perwakilan Hamas di ibu kota Moskow, Dujarric mengatakan PBB mendukung diskusi yang akan mengarah pada gencatan senjata kemanusiaan, dan pembebasan sandera tanpa syarat.

"Kami tidak terlibat dalam pembahasan ini, namun kami mengerti ada pembahasan diplomatik yang berlangsung di beberapa tempat berbeda...Perlu adanya dialog antara pihak berkepentingan. Kami hanya berharap apa pun pembahasan itu, membawa dampak positif bagi rakyat Gaza dan rakyat Israel,” papar Dujarric

Israel telah melancarkan serangan udara dan darat tanpa henti di Jalur Gaza sejak serangan lintas batas oleh Hamas yang menurut Tel Aviv menewaskan 1.200 orang.

Sedikitnya 24.762 warga Palestina terbunuh, sebagian besar perempuan dan anak-anak, dan 62.108 orang terluka, menurut otoritas kesehatan Palestina.

Serangan Israel telah menyebabkan 85 persen penduduk Gaza menjadi pengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih dan obat-obatan, sementara 60 persen infrastruktur di wilayah kantong itu rusak atau hancur, menurut PBB.

***

tags: #israel #gaza #pbb #bantuan

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI