Sumarno Apresiasi Proyek Percontohan Sedimentasi Laut di Pantai Moro Demak

Sedimentasi laut mesti dikelola.

Jumat, 26 April 2024 | 03:15 WIB - Ragam
Penulis: Wisanggeni . Editor: Wis

KUASAKATACOM, Semarang- Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mendukung proyek percontohan pengembangan kawasan berbasis sedimentasi berkelanjutan di Pantai Moro Kabupaten Demak. Hal itu disampaikan Sekretaris Daerah Jateng Sumarno usai mengikuti penutupan rapat kerja teknis (Rakernis) KKP di Hotel Padma, Semarang, Kamis (25/4/2024).

Program yang dilakukan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan  Universitas Diponegoro Semarang tersebut,  untuk merevitalisasi fungsi sosial, ekonomi, pelabuhan perikanan, bakau, tambak, pengembangan pariwisata, dan pemanfaatan lainnya.

BERITA TERKAIT:
18.567 Keluarga di Jawa Tengah Terima Bantuan Intervensi Kerawanan Pangan
Sumarno: Mewujudkan Generasi Emas 2045 Butuh Peran Keluarga
Sumarno Dorong BLUD Kesehatan Jateng Kedepankan Pelayanan Masyarakat
Sumarno Harap KAI Berikan Perlindungan Hukum Untuk Masyarakat
KLHK Studi Lapangan ke Jateng, Belajar Inovasi Lingkungan dan Kehutanan

"Kami berterimakasih kepada Kementerian Kelautan dan Perikanan yang membuat pilot project pemanfaatan sedimentasi laut di Pantai Moro Demak," ucap Sumarno.

Sumarno berharap, proyek percontohan ini bisa dikembangkan di kawasan pesisir lain yang bermasalah dengan rob, utamanya kawasan pantura dari Brebes hingga Rembang. 

"Sebenarnya dari pesisir Brebes sampai Rembang problemnya sama. Kami berterima kasih karena ini juga menjadi pemikiran kita bersama untuk penanganan masalah di pantura Jateng," ucapnya. 

Sementara itu, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menjelaskan, modeling sedimentasi laut yang dilakukan di  Pantai Moro Demak adalah penanaman mangrove dan sebagainya. 

"Mudah-mudahan yang kita kelola ini menjadi bagian dari implementasi kebijakan, kemudian pengawasan pada pulau-pulau kecil di pesisir," katanya. 

sedimentasi laut, menurut Sakti mesti dikelola agar tidak menyebabkan kerusakan ekosistem. Terlebih kawasan laut memiliki wilayah konservasi yang di dalamnya terdapat terumbu karang dan padang lamun yang bisa tertutup "pulau baru". 

Selain itu, keberadaan tol tanggul laut (Semarang-Demak) juga menjadi salah satu penahan air laut pasang. Proyek percontohan ini diharap jadi model bagus, sehingga dapat dikembangkan dan diperluas.

Dalam kesempatan itu, Sekda mewakili Gubernur Jawa Tengah menerima penghargaan Kepatuhan dan Peran Aktif dalam Penyelenggaraan Kesesuaian Kegiatan Pemanfaatan Ruang Laut dari KKP. 

***

tags: #sekretaris daerah #sumarno #pemerintah provinsi jawa tengah #sedimentasi #kabupaten demak

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI