Presiden Jokowi Sebut Harga Cabai dan Beras terkendali usai Nataru

Kesepakatan kuota impor beras yang diperoleh Indonesia dari India sebanyak 1 juta ton.

Selasa, 02 Januari 2024 | 11:23 WIB - Ragam
Penulis: Fauzi . Editor: Surya

KUASAKATACOM, Jakarta - Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa kenaikan harga komoditas cabai rawit merah di pasar tradisional mulai kembali terkendali dengan harga wajar Rp70 ribu per kilogram usai momen Natal dan Tahun Baru 2024.

Kepala Negara RI menyampaikan harga beras yang kini dipengaruhi oleh perubahan iklim Super El Nino secara global telah terkendali berkat implementasi strategi cadangan beras nasional.

BERITA TERKAIT:
Alfamart Ramaikan Bazar Ramadan dan Gerakan Pangan Murah di Balai Kota Semarang
Pemprov Jateng dan BI Gelar GPM Serentak di 4 Daerah untuk Kendalikan Gejolak Harga Beras
Tekan Inflasi, Mbak Ita Minta Semua Pihak Ikut Monitor Harga Bahan Pokok
Pedagang dan Warga Palembang yakin Ganjar Mampu Stabilkan Harga Sembako
Satgas Pangan Polri Pantau Harga Komoditas Pokok Jelang Lebaran

"Saya lihat-lihat harga, terutama yang kemarin naik sangat tinggi, cabai rawit sampai Rp120 ribu, saya lihat terakhir di Jakarta. Sekarang sudah turun di sini jadi Rp70 ribu. Sudah bagus saya kira, cabai rawit sudah turun ke Rp70 ribu," kata Jokowi dikutip, Selasa.

Presiden Jokowi juga mengecek harga beras yang kini tengah terdampak perubahan iklim Super El Nino hingga membuat 22 negara di dunia menyetop ekspor berasnya ke berbagai negara.

"Ini di seluruh negara di dunia. Karena pertama ada perubahan iklim Super El Nino, 22 negara setop ekspor beras sehingga terjadi keguncangan harga beras, harga pangan di dunia, semua negara mengalami," kata Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi memastikan situasi kenaikan harga beras di Indonesia tidak sedrastis yang terjadi di negara lain, berkat strategi pengendalian pasokan di gudang Badan Urusan Logistik (Bulog) di berbagai daerah.

Hingga akhir 2023 Presiden Jokowi melaporkan cadangan beras nasional berada di angka 1,4 juta ton dan jumlah itu akan kembali ditambah melalui pembelian impor beras dari sejumlah negara.

Presiden Jokowi memastikan cadangan beras nasional pada 2024 akan berada di level aman, meski situasi panen di berbagai daerah penghasil beras diperkirakan sedikit mundur dari siklus tahunan.

"Kita bisa kendalikan karena stok Bulog saat ini juga sangat baik," kata Presiden Jokowi.

Sebelumnya dalam agenda Outlook Perekonomian Indonesia di Jakarta, Jumat (22/12), Presiden Jokowi mengatakan Indonesia akan memperoleh impor beras dari India dan Thailand, sebanyak 3 juta ton untuk memperkuat cadangan pangan nasional pada 2024 di tengah pengaruh cuaca Super El Nino.

Kesepakatan kuota impor beras yang diperoleh Indonesia dari India sebanyak 1 juta ton, ditambah dari Thailand 2 juta ton, diyakini Presiden Jokowi memberikan rasa aman untuk urusan pangan nasional pada 2024.

***

tags: #bahan pokok #joko widodo #tahun baru

KOMENTAR

BACA JUGA

TERKINI